Lompat ke konten

Mengapa Coal Dust Suppressant Penting

Mengapa Coal Dust Suppressant Penting

Coal Dust Suppressant
Coal Dust Suppressant

Coal Dust Suppressant atau penahan debu batubara merupakan komponen penting dalam Industri pertambangan batubara. Hal ini dilakukan untuk mengendalikan efek proses produksi dan menyangkut peningkatan kualitas produk. 

Batu bara adalah arang yang pasti dalam prosesnya akan memproduksi debu yang kotor. Selain mengotori lingkungan kerja pertambangan, Debu batu bara juga merupakan penyebab utama penyakit pernapasan pada penambang. Cara tradisional yang dilakukan untuk penekanan debu batubara adalah menggunakan air untuk penekanan debu ini. Dalam jangka waktu tertentu memang air bisa digunakan untuk menekan debu ini, tapi air akan mudah menguap. Cara paling efektif untuk mencegah masalah ini adalah dengan menggunakan air yang dicampur dengan bahan kimia tertentu yang disebut scrub basah disebarkan ke batu bara menggunakan alat yang disebut dust control.

Lain lagi dengan electrostatic precipitator (ESP). Mesin ini sering digunakan pada alat tertentu seperti boiler dimana batubara adalah sebagai bahan bakarnya. Abu yang dihasilkan dari pembakaran itu disaring menggunakan listrik untuk menciptakan muatan negatif pada partikel debu batu bara yang kemudian menempel di dinding ESP.

Manfaat Coal Dust Suppressant proses tambang Batubara.

Ada beberapa manfaat menggunakan Coal Dust Suppressant  dari pada metode lain. 

  • Pertama, ini mengurangi berapa kali penambang harus memakai respirator.
  • Kedua, mengurangi jumlah debu batu bara di udara, yang berarti lebih sedikit orang yang sakit. 
  • Ketiga, membantu mengurangi jumlah debu batu bara yang dilepaskan ke lingkungan. 
  • Keempat, menghemat uang karena membutuhkan lebih sedikit tenaga kerja untuk beroperasi. 
  • Kelima, meningkatkan keselamatan pekerja karena mencegah terhirupnya debu batu bara. 
  • Keenam, meningkatkan produktivitas karena memungkinkan pekerja bekerja lebih lama tanpa harus istirahat. .
  • Ketujuh, meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang tinggal di sekitar lokasi tambang.

Cara Memilih Metode yang Efektif.

Jika Anda sedang mencari metode terbaik untuk digunakan untuk proses Coal Dust Suppressant, pertimbangkan hal-hal ini sebelum mengambil keputusan. Pertama, pastikan Anda memahami cara kerja setiap metode. Selanjutnya, tentukan apakah metode tersebut aman bagi karyawan Anda dan masyarakat sekitar.

Terakhir, pilihlah chemical batu bara resin sintetic chemical Acrylic Copolymer yang bisa didapat dari distributor bahan kimia terbaik sudah terbukti efektif.

Metode kontrol yang paling efektif dikenal sebagai perilaku dan kebiasaan rutin yang dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam protokol tempat kerja. Sudah menjadi rahasia umum bahwa kebiasaan seperti memeriksa kondisi cuaca, mengidentifikasi dan mengisolasi sumber debu, penentuan posisi, rotasi pekerjaan dan RPE efektif sampai titik tertentu, namun tidak ada satu metode yang sempurna untuk mengatasi polusi debu di industri pertambangan dan batubara. integrasi banyak metode dikombinasikan dengan teknologi yang tersedia.

Baca juga :  Sistem Pengolahan Air Limbah Pertambangan

Kekeliruan Kejenuhan Air

Sampai hari ini, masih ada kepercayaan yang salah bahwa air itu sendiri adalah metode pengendalian debu yang efektif karena cukup murah, cukup tersedia secara luas dan dipercaya dapat menyatukan partikel debu. Namun, ada faktor-faktor tertentu yang tidak dibahas dan sering disalahpahami.

Misalnya, jumlah air yang dibutuhkan, karena air menguap dengan sangat cepat. Oleh karena itu, jumlah air yang tinggi secara konsisten diperlukan untuk menekan suspensi debu bahkan di area yang relatif kecil. Dengan suhu yang meningkat setiap tahun, dan kelangkaan air menjadi masalah yang lebih menonjol, penekanan debu melalui penyemprotan air tidak lagi menjadi solusi jangka panjang yang layak.

Kesalahpahaman lainnya adalah bahwa air menghambat suspensi debu karena menyatukan partikel. Namun, partikel debu, khususnya debu batu bara dan silika bersifat hidrofobik (membenci air). Air memiliki tegangan permukaan yang sangat tinggi karena komposisi kimianya. Jadi, ketika air tersebar di area dengan konsentrasi debu yang tinggi, air cenderung menahan partikel-partikel ini daripada menekannya, oleh karena itu air bukanlah solusi yang layak.

Ada teknologi yang jauh lebih efektif yang tersedia di pasaran yang dapat memastikan penekanan debu maksimum yang telah terbukti sebagai pengontrol debu yang efektif. 

Metode Mana Yang Paling Berhasil?

Ada beberapa cara berbeda untuk mengurangi emisi debu batubara. Salah satu metode yang paling umum adalah scrub basah. Ini melibatkan penyemprotan air ke batu bara saat bergerak melalui pabrik. Scrubber basah bekerja dengan baik karena menghilangkan partikel halus dan partikel yang lebih besar. Namun, mereka membutuhkan air dan energi dalam jumlah besar. Metode populer lainnya adalah scrub kering. Scrubber kering menggunakan bahan kimia untuk menangkap debu. Mereka juga membutuhkan lebih sedikit air dan energi daripada scrubber basah. Selain itu, scrubber kering sering digunakan di pembangkit listrik dengan sulfur dioksida tingkat tinggi. Untuk mendapatkan rinciannya anda bisa menghubungi distributor bahan kimia terbaik dan dapatkan pengetahuan lebih rinci.

Bahan Kimia untuk Penekanan Debu Batubara

Amonia

Amonia adalah bahan kimia yang digunakan untuk menekan debu batubara. Ia bekerja dengan cara menyerap partikel debu batu bara dan kemudian melepaskannya ke udara. Proses ini membuat udara lebih bersih dan lebih aman bagi pekerja.

EPA telah menetapkan standar untuk emisi amoniak dari tambang batu bara. Standar ini ditetapkan setelah penelitian menunjukkan bahwa paparan debu batu bara tingkat tinggi dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Bahkan, menurut National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH), penambang batu bara yang bekerja di bawah tanah menghadapi risiko lebih besar terkena penyakit paru-paru hitam daripada mereka yang bekerja di atas tanah. NIOSH merekomendasikan agar operator tambang batu bara menggunakan amonia untuk mengendalikan debu batu bara.

Hidrogen peroksida

Ada dua bahan kimia utama yang digunakan untuk menekan debu batu bara: hidrogen peroksida dan amonium klorida. Keduanya bekerja dengan baik dalam menekan debu batu bara, namun ada beberapa perbedaan di antara keduanya.

Amonium klorida adalah garam kimia yang telah digunakan sejak awal 1900-an untuk mengendalikan debu batu bara. Larutan amonium klorida disemprotkan ke permukaan lantai tambang tempat debu batubara mengendap. Setelah debu mengendap, pekerja kemudian menyapu bersih area tersebut menggunakan sapu.

Natrium Hipoklorit

Hidrogen peroksida telah terbukti lebih efektif daripada amonium klorida dalam menekan debu batu bara. Namun, natrium hipoklorit lebih murah daripada amonium klorida. Selain itu, natrium hipoklorida lebih mudah digunakan karena tidak perlu dicampur dengan air.

EPA merekomendasikan penggunaan 1/2 cangkir (120 ml) larutan natrium hipoklorit per galon air. Misalnya, jika Anda ingin mengolah satu hektar tanah, campurkan 2 galon air dengan 1/2 cangkir (60 ml) natrium hipoklorit. Anda harus mengulangi proses ini setiap dua minggu sampai debu batu bara berhenti berjatuhan dari udara.

ICSA DUST SUPPRESSANT Chemical Batubara Unggulan untuk Coal Dust Suppression System

ICSA DUST SUPPRESSANT Produk Unggulan kami yang merupakan Coal dust suppressant yang paling banyak direkomendasikan.

Coal dust suppressant adalah chemical batubara resin sintetis chemical Acrylic Copolymer yang dibuat sebagai lapisan permukaan yang tahan air.

Coal dust suppressant menunjukkan ketahanan terhadap dust suppressant system pada air dan alkali dengan sangat bagus, juga terhadap ketahanan gesekan sehingga memberikan perlindungan kelembaban pada batubara dan dapat mencegah timbulnya kebakaran yang diakibatkan oleh terpicunya titik nyala batu bara (self combustion).

Konsultasikan apa yang perlu anda aplikasikan pada perusahaan anda. Distributor bahan kimia terpercaya pasti akan dengan senang hati pelayani anda.

ICSA DUST SUPPRESSANT 

Deskripsi Produk: Produk ini digunakan di industri pertambangan untuk menekan emisi debu selama proses scrubbing basah.

Fitur:

  1. Memiliki kinerja yang sangat baik dalam menekan emisi debu;
  2. Memiliki toksisitas rendah dan dampak lingkungan;
  3. Memiliki efisiensi tinggi dan umur panjang;
  4. Memiliki stabilitas dan keamanan yang baik.

Manfaat:

  1. Menekan emisi debu secara efektif;
  2. Aman dan tidak beracun;
  3. Ramah lingkungan;
  4. Stabil dan dapat diandalkan.

Index
WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!