Semua Tentang Organic Road Dust Control

Road Dust Control

Organic Road Dust Control adalah Pengendalian Debu Jalan yang sering kita menemukan pada jalan jalan tertentu. Tapi dalam hal ini kita akan membicarakan jalanan yang ada pada industri terutama industri tambang.

Debu adalah gangguan. Debu liar mencemari udara yang kita hirup dan mencemari sumber daya tanah dan air kita. Ini berbahaya bagi kesehatan dan keselamatan manusia, berdampak negatif pada pertumbuhan tumbuhan, serangga dan hewan baik di darat maupun di air di sekitarnya.

Debu juga dapat berdampak negatif terhadap ekonomi perusahaan karena penyebaran debu yang berlebihan dapat mengakibatkan hilangnya produktivitas, cuti sakit, atau berhenti operasional produksi.

Aktivitas manusia yang menghasilkan debu menjadi perhatian nyata saat ini. Contohnya pada Jalan yang berkerikil, jalan pada pertambangan, lahan luas, area pertanian, tempat rekreasi, area industri, dan wilayah penimbunan sampah semuanya dapat menghasilkan debu dalam jumlah yang signifikan, yang dapat menimbulkan konsekuensi serius jika dibiarkan tidak terkendali.

organic road dust control atau Pengendalian debu Jalanan seringkali tidak ada habisnya, membutuhkan komitmen dan investasi waktu dan uang.

Pada artikel ini, kami akan mengeksplorasi berbagai solusi yang tersedia untuk mengatasi tantangan organic road dust control di berbagai industri dengan harapan dapat memandu Anda menuju solusi berkelanjutan untuk kebutuhan pengendalian debu Anda.

1. Apa itu organic road dust control?

organic road dust control adalah sistem yang diterapkan untuk mengurangi atau meniadakan emisi debu dari kegiatan yang menimbulkan debu di udara dan yang hilang serta menyebabkan erosi. Jumlah debu yang dihasilkan tergantung pada beberapa faktor, antara lain sifat permukaan, tingkat kerusakan permukaan dan kondisi klimaks. Di daerah gersang atau semi-kering seperti gurun atau tempat dengan periode cuaca kering, pembentukan debu biasanya merupakan masalah yang lebih besar.

Kontrol debu relevan di banyak area. Dalam aktivitas seperti pertambangan ( dengan Coal Dust Suppressant system), lahan luas, pertanian, rekreasi, dan penimbunan industri, area terbuka yang luas dari material yang terikat longgar dapat menghasilkan debu dalam jumlah yang berlebihan. Untuk bekerja dengan aman di dan menggunakan area ini, tindakan organic road dust control harus dilakukan. Di jalan tanah dan berkerikil, lalu lintas kendaraan akan menghasilkan debu, menyebabkan masalah yang melekat.

Karena partikel halus di permukaan jalan sangat penting untuk menyatukan jalan yang tidak diaspal, tidak mudah untuk hanya menghilangkan debu. Menyegel jalan yang tidak beraspal dengan aspal, perkerasan beton atau bahan kedap air lainnya akan menghilangkan masalah debu. Namun, biaya pengaspalan jalan tidak sebanding dengan volume lalu lintasnya yang rendah.

Bergantung pada jumlah debu yang dihasilkan, perlakuan paliatif yang berbeda dari aditif penekan debu dapat diterapkan. Menyirami debu yang menciptakan permukaan secara tradisional merupakan cara yang sederhana dan efektif untuk mengurangi debu yang mengganggu. Banyak jenis penekan debu lainnya telah dikembangkan selama bertahun-tahun.

Sebuah publikasi oleh USDA Forest Services telah mengklasifikasikan paliatif debu menjadi tujuh kelompok produk:

    air

    menyerap air

    berbasis minyak bumi

    berbasis nonpetroleum organik

    elektrokimia

    polimer sintetik

    produk aditif tanah liat

2. Mengapa organic road dust control?

Jawaban singkat dan sederhana untuk pertanyaan itu adalah karena itu adalah pilihan yang paling menguntungkan dan bertanggung jawab. Sistem yang baik untuk pengendalian debu yang tepat akan melindungi kesehatan karyawan, meningkatkan keselamatan, mengurangi biaya pemeliharaan dan pengoperasian, mengurangi emisi lokasi, dan melestarikan lingkungan.

Kesehatan

Debu yang terbawa udara diakui sebagai risiko yang signifikan bagi kesehatan manusia. Partikel debu dikaitkan dengan berbagai efek kesehatan negatif, terutama pada sistem pernapasan dan kardiovaskular. Efek ini termasuk asma dan penyakit paru lainnya, serta bentuk kanker pernapasan, termasuk kanker lapisan rongga paru-paru. Jenis dan ukuran partikel debu serta jumlah dan durasi paparan, menentukan dampaknya terhadap kesehatan. Misalnya, partikel debu batu bara sangat karsinogenik, dan di pertambangan dan jalan angkut lubang batu bara terbuka, paparan dapat menjadi signifikan dan dikenal sebagai penyebab penyakit paru-paru hitam. Debu silika adalah mineral lain yang terkait dengan peningkatan bahaya kesehatan. Emisi debu diatur oleh pedoman nasional dengan batas paparan pekerjaan untuk melindungi pekerja, pengguna jalan, dan penduduk setempat.

    organic road dust control bermanfaat bagi lingkungan dan kesehatan karyawan serta penghematan biaya. 

Keamanan

Lalu lintas kendaraan di jalan berdebu, baik di lokasi lokal maupun industri, mengurangi penglihatan dan, karenanya, jelas merupakan bahaya keselamatan. Debu jalan permukaan mengurangi traksi, yang dengan sendirinya merupakan masalah keselamatan. Dikombinasikan dengan visibilitas yang berkurang, ini adalah kombinasi yang berbahaya. Selain itu, jalan yang tidak diaspal atau tidak dirawat akan lebih cepat rusak, dan sering kali terdapat bekas roda, wash boarding atau bergelombang dan berlubang yang menyebabkan getaran yang menyebabkan keausan kendaraan dalam jangka panjang. Selain itu, terdapat risiko tinggi kerikil lepas yang menyebabkan kerusakan pada kaca depan dan cat terkelupas. Dalam operasi penambangan, keberadaan partikel halus dapat menjadi bahaya keselamatan yang signifikan dengan kejadian seperti pembakaran sendiri debu batu bara dan kebakaran timbunan.

Ekonomi

Mempekerjakan kontrol debu yang tepat dapat menguntungkan secara ekonomi. Bahkan untuk jalan tak beraspal dengan volume rendah, paliatif debu menjaga bahan halus dari bahan jalan. Mempertahankan denda ini mengurangi hilangnya agregat dan, oleh karena itu, menurunkan biaya pemeliharaan dan penggantian bahan jalan.

Dalam pengaturan industri, lapisan material longgar mengurangi traksi dan menurunkan kemampuan berkendara. Akibatnya, konsumsi bahan bakar meningkat dan kecepatan berkendara berkurang, yang berarti biaya lebih tinggi dan produksi lebih rendah. Debu dari timbunan dan titik transfer merupakan kerugian material yang berharga dan merupakan kerugian finansial. Partikel debu yang berevolusi juga dapat menimbulkan efek abrasif yang menyebabkan keausan pada peralatan dan mesin, selain keausan yang disebabkan oleh jalan yang tidak rata dan rusak.

Debu dari jalan pertanian dan kehutanan tidak hanya menjadi masalah kesehatan dan kesejahteraan pekerja tetapi juga dapat berdampak negatif terhadap ekonomi tanaman. Debu di udara yang mengendap pada vegetasi terdekat dapat mengurangi hasil panen dengan mengubur bibit, menyebabkan hilangnya jaringan tanaman, menghambat pertumbuhan, mengurangi aktivitas fotosintesis, dan meningkatkan erosi tanah. Debu dapat menghambat fungsi pestisida.

Citra publik

Jalan berdebu yang mengotori rumah, kendaraan, tanaman, dan manusia berbahaya bagi citra dan lingkungan yang positif. Jika meja piknik pinggir jalan selalu tertutup debu, itu tidak terlalu mengundang dan kemungkinan besar tidak akan digunakan. Penonton tidak tertarik pada trek dan arena olahraga yang terlalu berdebu, yang juga berdampak negatif secara ekonomi. Pemilihan penekan debu dapat berdampak pada persepsi masyarakat. Produk pengontrol debu yang ramah lingkungan dan berkelanjutan umumnya dianggap jauh lebih baik.

3. Apa manfaat lingkungan dari organic road dust control?

Dampak paling nyata dari debu adalah apa yang Anda lihat; rumah kotor, kendaraan, tanaman dan fauna. Partikel debu tersuspensi halus berkontribusi secara signifikan terhadap pemuatan partikulat di atmosfer yang menjadikan debu jalan sebagai sumber utama polusi udara. Debu yang terbawa udara dapat mencemari vegetasi dan sumber daya perairan terdekat. Ini bisa sangat berbahaya bagi jalan pertanian di mana debu yang berlebihan dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman.

Penekan Debu Tradisional

Meskipun bermanfaat bagi lingkungan dengan meminimalkan partikel debu, beberapa aditif penekan debu dapat berdampak negatif terhadap lingkungan. Penekan debu pada akhirnya dapat mengalir, larut ke dalam air tanah atau terbawa ke area sekitarnya dengan menempel pada kendaraan, atau dengan migrasi partikel debu.

Analisis kimia penekan dapat menentukan apakah ada konstituen berbahaya. Dampak potensial pada perairan setempat, dan kehidupan tumbuhan biasanya dievaluasi melalui uji toksisitas dan uji ketersediaan oksigen. Pengukuran standar toksisitas adalah LC50 atau Lethal Concentration, dinyatakan dalam bagian per juta (ppm) yang akan menghasilkan tingkat kematian 50 persen pada kelompok uji dalam 96 jam. Semakin besar konsentrasinya, semakin sedikit bahan yang beracun. Uji Permintaan Oksigen Biokimia (BOD) mengukur oksigen yang digunakan oleh mikroba saat mencerna produk dalam air. Tidak ada tes standar untuk mengukur bagaimana paliatif debu berdampak pada komunitas tanaman. Namun, beberapa pengujian telah dilakukan yang hanya mengamati dampaknya terhadap kehidupan tanaman.

Garam magnesium klorida dan kalsium klorida biasanya digunakan sebagai penekan debu. Karena klorida beracun bagi kehidupan akuatik dan berdampak pada tumbuh-tumbuhan dan satwa liar, mereka hanya boleh digunakan setelah pertimbangan yang cermat. Tidak ada proses alami dimana klorida dipecah, dimetabolisme, diambil, atau dikeluarkan dari lingkungan. Jika ada risiko pencucian ke air tanah, disarankan untuk melakukan analisis air sebelum dan sesudah aplikasi. Garam tidak boleh digunakan di dekat vegetasi dengan toleransi garam rendah, seperti berbagai varietas alder, hemlock, larch, maple, tanaman hias, dan pinus.

Produk berbasis minyak bumi dapat memperkenalkan bahan yang berpotensi beracun. Selanjutnya, produksi produk ini dapat berdampak negatif terhadap lingkungan yang menyebabkan peningkatan pemanasan global dan produksi aliran samping yang beracun.

Penekan debu ramah lingkungan

Secara tradisional dan berlanjut di beberapa wilayah di dunia saat ini, menyiram adalah cara yang paling sederhana dan nyaman untuk menekan debu. Cukup dengan membasahi permukaan, peningkatan kelembapan mencegah tanah dari kehancuran. Namun, air dapat menjadi sumber daya yang langka dan mahal serta membutuhkan aplikasi ulang yang sering dan mahal.

Dustex® dari Borregaard adalah biopolimer berbasis lignin yang berasal dari hutan lestari. Produk ini memiliki toksisitas rendah terhadap spesies air dan darat dan dapat dianggap sebagai alternatif yang ramah lingkungan bila digunakan untuk pengendalian debu. Itu juga telah mendapatkan Label Produk Biobased Bersertifikat Departemen Pertanian AS (USDA), dengan 100% konten biobased.

Saat memilih penekan debu mana yang akan digunakan, Anda harus mempertimbangkan bagaimana pengaruhnya terhadap ekosistem di sekitarnya ketika akhirnya rusak. Menjadi konstituen apa yang akan dipecah dan di mana mereka akan berakhir? Memilih penekan debu yang berkelanjutan telah menjadi prioritas bagi banyak pelanggan.

4. Untuk siapa organic road dust control?

organic road dust control adalah untuk semua orang di area di mana timbulnya debu yang mengancam kesehatan menghambat operasi yang aman dan efisien.

organic road dust control relevan di banyak area berbeda seperti pertambangan dan jalan angkut konstruksi, lokasi konstruksi dan pertambangan, jalan pintas sementara, bahu jalan, pembuangan dan pekerjaan tambang, tambang, jalan dan jalan di daerah pedesaan dan perumahan, jalan di cagar alam, pertanian yang sensitif terhadap debu dan jalan kehutanan, area parkir dan lapangan olah raga. Pengendalian debu juga penting pada permukaan rawan debu lainnya seperti tempat pembuangan dan penimbunan limbah dan mineral, landasan udara pedesaan, tumpukan tailing tambang, jalan akses industri, pekarangan laydown, topping kereta api, dll.

Kotamadya, kota dan kabupaten

organic road dust control diperuntukkan bagi mereka yang bertanggung jawab atas pemeliharaan jalan di kotamadya, kotamadiya, dan distrik. Ini bisa berupa jalan lokal, tempat parkir, jalur sepeda, jalan setapak, jalan di cagar alam, bahu jalan, bukit pasir, dll.

Industri

organic road dust control penting dalam sejumlah aplikasi: jalan lokasi konstruksi; jalan akses tambang; jalan tambang; jalan pertanian tenaga surya dan angin; jalan angkut; tempat pembuangan mineral; tambang dan permukaan pembuangan; timbunan; Broadacre; halaman berbaring; kolam tailing dan topping kereta api.

Pertanian

Seringkali diperlukan untuk mengurangi debu di jalan pertanian. Debu jalan berdampak buruk pada pertumbuhan tanaman, seperti yang dibahas di bagian 2.  

Kehutanan

Penindasan debu penting untuk jalan kehutanan yang sensitif. Meningkatkan visibilitas dan kemampuan berkendara di jalan dan melindungi vegetasi dari debu. Efek debu pada vegetasi terdekat telah dibahas di bagian 2.  

Rekreasi

Kontrol debu digunakan untuk mencegah debu pada trek olahraga seperti rallycross, motor cross, bersepeda gunung, arena kuda, trek kereta golf,dll.

5. Metode organic road dust control apa yang ada?

Secara tradisional dan berlanjut di beberapa bagian dunia saat ini, penyiraman telah dianggap sebagai cara yang paling sederhana dan nyaman untuk menekan debu. Dengan membasahi permukaan, peningkatan kelembaban mencegah tanah dari kehancuran. Namun, selama bulan-bulan yang lebih panas atau di daerah yang kering dan gersang, air hanya memiliki efek pengurangan debu yang singkat. Air dapat menguap dengan cepat hanya dalam waktu 10 menit, dan debu segera naik kembali.

Penyiraman sendiri dalam kondisi seperti itu akan membutuhkan pengulangan yang sering. Metode organic road dust control ini padat karya, tidak efektif, dan pemborosan sumber daya air yang terbatas. Biaya penyiraman konstan bisa sangat tinggi, mengingat tingginya biaya tenaga kerja, bahan bakar, pemeliharaan kapal tanker, pemeliharaan pompa, investasi kapal tanker dan kekurangan air tanah untuk konsumsi manusia.

Selama bertahun-tahun, banyak cara untuk mengurangi dan menghilangkan debu telah dikembangkan. Dalam beberapa kasus, sarana fisik untuk pengendalian debu sudah cukup. Jika angin adalah penyebab utama debu di lokasi pembuangan mineral, pelindung angin dapat menjadi solusi yang baik. Pada jalan dengan volume lalu lintas rendah, mungkin cukup dengan mengurangi kecepatan pada musim kemarau untuk menghindari debu jalan. Dalam kasus lain, pengikat kimia digunakan untuk perawatan paliatif yang mencegah pembentukan debu. Ini akan dibahas lebih rinci di bagian berikut.

Perawatan debu bisa diklasifikasikan menjadi tujuh kelompok: air, produk penyerap air, produk berbasis minyak bumi, produk berbasis nonpetroleum organik, produk elektrokimia, produk polimer sintetik, dan produk aditif tanah liat.

Pada Tabel 1 kami telah membuat daftar produk dan mengelompokkannya menurut kelompok produk.

Aditif pengontrol debu – grup produkAditif pengontrol debu – produk
AirAir
Produk penyerap airAir garam dan serpihan kalsium klorida, air garam magnesium klorida, natrium klorida
Produk berbasis minyak bumiEmulsi aspal, aspal potong (aspal cair), minyak debu, emulsi aspal termodifikasi
Produk nonminyak bumi organikBiopolimer berbasis lignin (contoh: produk Borregaard ‘Dustex’), resin, emulsi minyak tinggi, molase, lemak hewani, minyak nabati
produk elektrokimia Enzim, produk ionik, minyak tersulfonasi
Produk Polimer Sintetik Polivinil asetat, vinil akrilik
Aditif Tanah Liat Bentonit, montmorillonit

6. Bagaimana cara kerja agen pengontrol debu?

Penekan debu bekerja baik dengan meningkatkan kadar air permukaan atau dengan mengikat partikel menjadi satu.

Kelembaban yang lebih tinggi pada permukaan tanah menyebabkan partikel-partikel tersebut saling menempel (menggumpal). Peningkatan kadar air dapat dicapai baik dengan menyebarkan air atau melalui penerapan produk penyerap air. Garam higroskopis seperti kalsium klorida dan magnesium klorida, menyerap air dari udara. Permukaan yang diberi garam ini memiliki kandungan air yang lebih tinggi daripada tanah yang tidak diberi perlakuan. Namun, jalan yang licin, korosi kendaraan, dan efek negatif klorida terhadap lingkungan merupakan kerugian dari penerapan garam. Curah hujan pada akhirnya menghilangkan garam dari jalan raya, membuat durasi praktis aplikasi garam biasanya tidak lebih dari satu tahun.

Biopolimer berbasis lignin yang berasal dari kayu, bekerja dengan mengikat partikel bersama-sama, sehingga mengurangi kemungkinan partikel terbawa udara. Selain itu, berbagai aplikasi pengikat berkelanjutan ini akan meningkatkan kekuatan jalan dari waktu ke waktu. Biopolimer berbasis lignin dianggap tidak korosif dan memiliki toksisitas rendah terhadap spesies air dan darat. Oleh karena itu, mereka dapat dianggap sebagai alternatif garam yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Partikel-partikel pengikat berbasis minyak bumi melapisi dengan lapisan tipis, meningkatkan massa partikel dan mengurangi kemungkinan menjadi di udara. Produk-produk ini berasal dari sumber yang tidak berkelanjutan dan tidak dapat terurai secara hayati, artinya akan tetap berada di lingkungan setempat.

7. Hasil apa yang diharapkan dengan organic road dust control?

Dengan program organic road dust control, Anda akan mendapatkan lebih sedikit masalah debu dan debu yang berdampak negatif terhadap keselamatan, kesehatan, dan lingkungan. Anda dapat mengharapkan lebih sedikit keluhan dari tetangga, pihak berwenang, dan pekerja sambil mengurangi jumlah kecelakaan dan meningkatkan produktivitas.

Anda harus berharap bahwa informasi mengenai dampak lingkungan dari penekan debu itu sendiri harus tersedia dengan mudah untuk Anda. Anda melakukan pekerjaan penting untuk lingkungan dengan menerapkan pengendalian debu. Pastikan untuk memilih produk penekan debu yang ramah lingkungan dan berkelanjutan untuk program pengendalian debu Anda.

Melalui penggunaan agen pengontrol debu yang baik di jalan raya, Anda juga akan mengharapkan biaya perawatan yang lebih rendah. Agen pengontrol debu akan mengawetkan benda halus di jalan dengan mengikatnya menjadi satu. Pengikatan bahan halus ini menahan agregat, dan kebutuhan akan perawatan mata pisau dan penggantian agregat akan berkurang. Sebuah studi yang dilakukan di Colorado pada tahun 1990-an oleh TG Sanders, menyimpulkan bahwa penekan debu jalan (produk berbasis lignin dan klorida) mengurangi debu hingga 50-70%, dan total kehilangan agregat 42-61% lebih sedikit daripada bagian kontrol yang tidak dirawat.

Mereka yang berubah dari aplikasi air sederhana menjadi menggunakan salah satu metode organic road dust control lainnya, baik untuk organic road dust control jalan atau industri, dapat diharapkan dapat mengurangi tenaga kerja, bahan bakar, perawatan peralatan, dan biaya terkait lainnya secara signifikan. Mungkin yang paling signifikan, konsumsi air akan berkurang sebanyak 90% – kritis di daerah di mana air merupakan sumber daya yang langka.

8. Apa saja biaya dan manfaat organic road dust control?

Selain menyebabkan kerusakan properti dan masalah kesehatan dan lingkungan, pengendalian debu yang buruk juga akan menyebabkan kerugian ekonomi. Debu yang berlebihan dapat membatasi profitabilitas. Misalnya, penurunan kemampuan berkendara di jalan tambang yang berdebu atau pertumbuhan tanaman yang terhambat di dekat jalan pertanian yang berdebu masing-masing memiliki dampak terukur terhadap waktu dan hasil panen.

Jalan tanpa penekan debu akan cepat rusak, membutuhkan perawatan dan penggantian kerikil yang sering dan mahal. Biaya organic road dust control yang buruk atau tidak ada sama sekali dapat jauh melebihi biaya investasi dalam penerapan yang baik dari penekan debu yang sesuai. Biaya langsung penekan debu, tingkat aplikasi ulang, dan metode aplikasi (kebutuhan peralatan dan tenaga kerja) akan memengaruhi total biaya perawatan.

Pada tabel di bawah ini, kami membandingkan biaya penggunaan air dengan biaya penggunaan paliatif debu untuk mengurangi debu di jalan tambang (nilai tipikal).

Sebuah studi oleh du Plessis membandingkan kemanjuran penggunaan paliatif debu berbasis lignin, dibandingkan dengan strategi hanya air untuk menekan debu di jalan pengangkutan yang terkait dengan aktivitas pertambangan. Hasil studi menunjukkan bahwa frekuensi aplikasi yang dibutuhkan menurun 50% ketika jalan dirawat dengan paliatif debu berbasis lignin.

Penggunaan air yang terkait dengan pengikat ini berkurang hingga 50,2% dan kejatuhan debu hingga 53,8%. Dari studi tersebut, dampak finansial saat menggunakan paliatif debu berbasis lignin dibandingkan dengan air pada biaya perawatan, pengoperasian, dan bahan bakar kendaraan terkait dengan peredaman debu dihitung menjadi penghematan bersih sebesar 30%.

9. Cara memilih agen pengontrol debu yang baik

Memilih aditif pengontrol debu yang tepat untuk memenuhi kebutuhan Anda adalah penting dan dapat menghemat waktu dan uang Anda untuk perawatan di masa mendatang dan meningkatkan produktivitas Anda.

Baca juga :  Coal Dust Suppressant Produk untuk Industri Batubara

Beberapa pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri saat memilih agen pengontrol debu adalah:

    Apakah paliatif debu mematuhi undang-undang dan peraturan pemerintah, kementrian terkait, maupun peraturan wilayah setempat?

    Apakah cocok untuk kondisi cuaca dan kondisi alam sekitar?

    Apakah cocok untuk bahan yang dirawat?

    Apakah cocok untuk jenis dan jumlah lalu lintas yang ada?

    Apakah produk tersebut memiliki rekam jejak yang baik?

    Aditifnya cair atau bubuk? Apakah itu larut dalam air?

    Apakah peralatan yang diperlukan tersedia untuk aplikasi?

    Apakah permukaan jalan dapat dikerjakan ulang setelah diberi aditif?

    Ketika aditif diterapkan, apakah perlu dimasukkan ke dalam beberapa inci atas permukaan jalan?

    Apakah aditif akan hilang atau terkikis? Seberapa cepat? Seberapa hemat biayanya?

    Seberapa sering aplikasi ulang diperlukan?

    Apakah aditif bersifat korosif terhadap peralatan atau kendaraan?

    Tindakan pencegahan apa yang diperlukan saat menggunakan aditif?

    Apakah berbahaya bagi manusia jika digunakan sesuai petunjuk?

    Apakah sisa-sisa aditif mempengaruhi ekosistem di sekitarnya?

    Apakah aditif rusak, dan apa yang menjadi komponennya?

    Apakah aditif bersumber secara berkelanjutan dan apakah memiliki jejak karbon yang rendah?

10. Bagaimana cara mengaplikasikan agen Road Dust Control?

Cara mengaplikasikan dust supperssant atau penekan debu tergantung pada jenis aditif, yaitu cairan atau bubuk, dan jenis permukaan yang akan dirawat, yaitu jalan atau timbunan.

Bentuk paling sederhana dari organic road dust control terdiri dari aplikasi langsung ke permukaan yang tidak disiapkan. Jika paliatif debu berupa cairan atau bubuk yang dapat larut dalam air, dapat disemprotkan ke permukaan. Metode penekan debu semprot ini digunakan untuk merawat jalan, lokasi konstruksi, pekerjaan tanah, tambang, dll. Produk dapat diaplikasikan baik dari kereta air sebagai larutan encer di bawah tekanan melalui nosel semprot, atau cukup melalui selang.

Beberapa pereda debu seperti garam dapat digunakan sebagai bubuk atau serpihan yang tersebar merata di permukaan. Permukaan terkadang terhidrasi dengan air dari truk air.

Untuk hasil yang optimal dalam banyak kasus, perlu mempersiapkan jalan sebelum perawatan. Ini termasuk memastikan bahwa bahan jalan berkualitas tinggi (persentase bahan halus yang tepat, plastisitas yang benar, dll.) dan jika tidak, harus diperbaiki dengan mengangkut dan menggunakan bahan yang benar. Permukaan harus disiapkan dengan drainase mahkota dan bahu yang baik (ini bisa sulit diperbaiki setelahnya). Biasanya, jalan diratakan, memecah beberapa sentimeter atas permukaan tanah untuk memungkinkan penetrasi penekan debu yang cepat dan merata.

Penyiraman awal sebelum menerapkan penekan debu mungkin diperlukan untuk memastikan kadar air yang optimal. Menerapkan ke area kering dapat menghasilkan penyerapan yang tidak merata dengan produk yang sebagian besar berada di permukaan dan tidak menembus ke tingkat yang diinginkan. Menjenuhkan jalan dengan air yang berlebihan dapat menyebabkan limpasan produk.

Waktu pengeringan sebelum Anda mengizinkan lalu lintas kembali ke jalan akan bergantung pada jenis aditif penekan dan metode aplikasi.

Secara umum, laju aplikasi yang lebih tinggi atau frekuensi yang lebih tinggi diperlukan ketika terdapat volume lalu lintas yang tinggi, kondisi kelembapan yang rendah, kandungan partikel halus yang rendah di permukaan, dan permukaan bilah yang buruk.

Untuk aplikasi industri seperti penimbunan, area pemuatan, topping gerbong, titik transfer, dan jalan tambang bawah tanah, aplikasi yang tepat umumnya lebih dikhususkan. Aplikasi tergantung pada masalah debu tertentu, jenis proses dan jenis bahan. Dalam kasus seperti itu, penting bagi Anda untuk berkonsultasi dengan produsen produk atau dengan perusahaan yang berspesialisasi dalam aplikasi ini.


  • Kontribusi Industri Manufaktur dalam Pertumbuhan Ekonomi Indonesia
    Kontribusi Industri Manufaktur di Indonesia sangat banyak sekali berperan di negri ini. Tapi ketahui dulu apa industri manufaktur itu?. Industri manufaktur adalah sektor industri yang berkaitan
  • Bahan Kimia Untuk Industri Kelapa Sawit
    Bahan kimia untuk kelapa sawit sebenarnya sangat banyak dan beragam, ada yang digunakan untuk produksi minyak goreng, ada pula untuk produksi Biodisel.. Industri kelapa sawit menggunakan
  • Bagaimana Batubara Terbentuk Dan Sebarannya Di Indonesia
    Bagaimana Batubara Terbentuk: Proses pembentukan batubara diawali dengan adanya tumbuhan yang hidup pada jutaan tahun yang lalu. Proses terbentuknya tumbuhan dan sisa sisa tumbuhan ini kemudian
  • Degreaser Pembersih Serba Guna
    Degreaser pembersih serba guna ialah larutan pembersih ampuh yang dirancang khusus untuk menghilangkan lemak dan minyak dari permukaan. Zat seperti lemak atau minyak mungkin sulit dihilangkan
  • Memahami Pentingnya Menggunakan Degreaser
    Memahami Pentingnya Menggunakan Degreaser sangat penting bagi yang berkepentingan terhadap perawatan. Kenapa penting, karena semua aspek yang dirawat memerlukan sitem kebersihan. Bahan yang paling efektif dalam
  • Pemurnian Air dengan Ultrafiltrasi: Keuntungan dan Aplikasinya
    Pemurnian Air dengan Ultrafiltrasi atau UF filter adalah alat yang berfungsi untuk mengolah air dengan menggunakan senyawa kimia. Tujuan dari proses ini adalah untuk memisahkan dua
  • Arti Simbol Bahan Kimia Berbahaya
    Arti Simbol Bahan Kimia berbahaya sering diabaikan oleh sebagian orang. Simbol zat kimia berbahaya sangat penting untuk diperhatikan dalam industri, laboratorium, dan pergudangan terutama industri makanan.

Mengapa Coal Dust Suppressant Penting

Coal Dust Suppressant

Mengapa Coal Dust Suppressant Penting

Coal Dust Suppressant
Coal Dust Suppressant

Coal Dust Suppressant atau penahan debu batubara merupakan komponen penting dalam Industri pertambangan batubara. Hal ini dilakukan untuk mengendalikan efek proses produksi dan menyangkut peningkatan kualitas produk. 

Batu bara adalah arang yang pasti dalam prosesnya akan memproduksi debu yang kotor. Selain mengotori lingkungan kerja pertambangan, Debu batu bara juga merupakan penyebab utama penyakit pernapasan pada penambang. Cara tradisional yang dilakukan untuk penekanan debu batubara adalah menggunakan air untuk penekanan debu ini. Dalam jangka waktu tertentu memang air bisa digunakan untuk menekan debu ini, tapi air akan mudah menguap. Cara paling efektif untuk mencegah masalah ini adalah dengan menggunakan air yang dicampur dengan bahan kimia tertentu yang disebut scrub basah disebarkan ke batu bara menggunakan alat yang disebut dust control.

Lain lagi dengan electrostatic precipitator (ESP). Mesin ini sering digunakan pada alat tertentu seperti boiler dimana batubara adalah sebagai bahan bakarnya. Abu yang dihasilkan dari pembakaran itu disaring menggunakan listrik untuk menciptakan muatan negatif pada partikel debu batu bara yang kemudian menempel di dinding ESP.

Manfaat Coal Dust Suppressant proses tambang Batubara.

Ada beberapa manfaat menggunakan Coal Dust Suppressant  dari pada metode lain. 

  • Pertama, ini mengurangi berapa kali penambang harus memakai respirator.
  • Kedua, mengurangi jumlah debu batu bara di udara, yang berarti lebih sedikit orang yang sakit. 
  • Ketiga, membantu mengurangi jumlah debu batu bara yang dilepaskan ke lingkungan. 
  • Keempat, menghemat uang karena membutuhkan lebih sedikit tenaga kerja untuk beroperasi. 
  • Kelima, meningkatkan keselamatan pekerja karena mencegah terhirupnya debu batu bara. 
  • Keenam, meningkatkan produktivitas karena memungkinkan pekerja bekerja lebih lama tanpa harus istirahat. .
  • Ketujuh, meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang tinggal di sekitar lokasi tambang.

Cara Memilih Metode yang Efektif.

Jika Anda sedang mencari metode terbaik untuk digunakan untuk proses Coal Dust Suppressant, pertimbangkan hal-hal ini sebelum mengambil keputusan. Pertama, pastikan Anda memahami cara kerja setiap metode. Selanjutnya, tentukan apakah metode tersebut aman bagi karyawan Anda dan masyarakat sekitar.

Terakhir, pilihlah chemical batu bara resin sintetic chemical Acrylic Copolymer yang bisa didapat dari distributor bahan kimia terbaik sudah terbukti efektif.

Metode kontrol yang paling efektif dikenal sebagai perilaku dan kebiasaan rutin yang dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam protokol tempat kerja. Sudah menjadi rahasia umum bahwa kebiasaan seperti memeriksa kondisi cuaca, mengidentifikasi dan mengisolasi sumber debu, penentuan posisi, rotasi pekerjaan dan RPE efektif sampai titik tertentu, namun tidak ada satu metode yang sempurna untuk mengatasi polusi debu di industri pertambangan dan batubara. integrasi banyak metode dikombinasikan dengan teknologi yang tersedia.

Baca juga :  Sistem Pengolahan Air Limbah Pertambangan

Kekeliruan Kejenuhan Air

Sampai hari ini, masih ada kepercayaan yang salah bahwa air itu sendiri adalah metode pengendalian debu yang efektif karena cukup murah, cukup tersedia secara luas dan dipercaya dapat menyatukan partikel debu. Namun, ada faktor-faktor tertentu yang tidak dibahas dan sering disalahpahami.

Misalnya, jumlah air yang dibutuhkan, karena air menguap dengan sangat cepat. Oleh karena itu, jumlah air yang tinggi secara konsisten diperlukan untuk menekan suspensi debu bahkan di area yang relatif kecil. Dengan suhu yang meningkat setiap tahun, dan kelangkaan air menjadi masalah yang lebih menonjol, penekanan debu melalui penyemprotan air tidak lagi menjadi solusi jangka panjang yang layak.

Kesalahpahaman lainnya adalah bahwa air menghambat suspensi debu karena menyatukan partikel. Namun, partikel debu, khususnya debu batu bara dan silika bersifat hidrofobik (membenci air). Air memiliki tegangan permukaan yang sangat tinggi karena komposisi kimianya. Jadi, ketika air tersebar di area dengan konsentrasi debu yang tinggi, air cenderung menahan partikel-partikel ini daripada menekannya, oleh karena itu air bukanlah solusi yang layak.

Ada teknologi yang jauh lebih efektif yang tersedia di pasaran yang dapat memastikan penekanan debu maksimum yang telah terbukti sebagai pengontrol debu yang efektif. 

Metode Mana Yang Paling Berhasil?

Ada beberapa cara berbeda untuk mengurangi emisi debu batubara. Salah satu metode yang paling umum adalah scrub basah. Ini melibatkan penyemprotan air ke batu bara saat bergerak melalui pabrik. Scrubber basah bekerja dengan baik karena menghilangkan partikel halus dan partikel yang lebih besar. Namun, mereka membutuhkan air dan energi dalam jumlah besar. Metode populer lainnya adalah scrub kering. Scrubber kering menggunakan bahan kimia untuk menangkap debu. Mereka juga membutuhkan lebih sedikit air dan energi daripada scrubber basah. Selain itu, scrubber kering sering digunakan di pembangkit listrik dengan sulfur dioksida tingkat tinggi. Untuk mendapatkan rinciannya anda bisa menghubungi distributor bahan kimia terbaik dan dapatkan pengetahuan lebih rinci.

Bahan Kimia untuk Penekanan Debu Batubara

Amonia

Amonia adalah bahan kimia yang digunakan untuk menekan debu batubara. Ia bekerja dengan cara menyerap partikel debu batu bara dan kemudian melepaskannya ke udara. Proses ini membuat udara lebih bersih dan lebih aman bagi pekerja.

EPA telah menetapkan standar untuk emisi amoniak dari tambang batu bara. Standar ini ditetapkan setelah penelitian menunjukkan bahwa paparan debu batu bara tingkat tinggi dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Bahkan, menurut National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH), penambang batu bara yang bekerja di bawah tanah menghadapi risiko lebih besar terkena penyakit paru-paru hitam daripada mereka yang bekerja di atas tanah. NIOSH merekomendasikan agar operator tambang batu bara menggunakan amonia untuk mengendalikan debu batu bara.

Hidrogen peroksida

Ada dua bahan kimia utama yang digunakan untuk menekan debu batu bara: hidrogen peroksida dan amonium klorida. Keduanya bekerja dengan baik dalam menekan debu batu bara, namun ada beberapa perbedaan di antara keduanya.

Amonium klorida adalah garam kimia yang telah digunakan sejak awal 1900-an untuk mengendalikan debu batu bara. Larutan amonium klorida disemprotkan ke permukaan lantai tambang tempat debu batubara mengendap. Setelah debu mengendap, pekerja kemudian menyapu bersih area tersebut menggunakan sapu.

Natrium Hipoklorit

Hidrogen peroksida telah terbukti lebih efektif daripada amonium klorida dalam menekan debu batu bara. Namun, natrium hipoklorit lebih murah daripada amonium klorida. Selain itu, natrium hipoklorida lebih mudah digunakan karena tidak perlu dicampur dengan air.

EPA merekomendasikan penggunaan 1/2 cangkir (120 ml) larutan natrium hipoklorit per galon air. Misalnya, jika Anda ingin mengolah satu hektar tanah, campurkan 2 galon air dengan 1/2 cangkir (60 ml) natrium hipoklorit. Anda harus mengulangi proses ini setiap dua minggu sampai debu batu bara berhenti berjatuhan dari udara.

ICSA DUST SUPPRESSANT Chemical Batubara Unggulan untuk Coal Dust Suppression System

ICSA DUST SUPPRESSANT Produk Unggulan kami yang merupakan Coal dust suppressant yang paling banyak direkomendasikan.

Coal dust suppressant adalah chemical batubara resin sintetis chemical Acrylic Copolymer yang dibuat sebagai lapisan permukaan yang tahan air.

Coal dust suppressant menunjukkan ketahanan terhadap dust suppressant system pada air dan alkali dengan sangat bagus, juga terhadap ketahanan gesekan sehingga memberikan perlindungan kelembaban pada batubara dan dapat mencegah timbulnya kebakaran yang diakibatkan oleh terpicunya titik nyala batu bara (self combustion).

Konsultasikan apa yang perlu anda aplikasikan pada perusahaan anda. Distributor bahan kimia terpercaya pasti akan dengan senang hati pelayani anda.

ICSA DUST SUPPRESSANT 

Deskripsi Produk: Produk ini digunakan di industri pertambangan untuk menekan emisi debu selama proses scrubbing basah.

Fitur:

  1. Memiliki kinerja yang sangat baik dalam menekan emisi debu;
  2. Memiliki toksisitas rendah dan dampak lingkungan;
  3. Memiliki efisiensi tinggi dan umur panjang;
  4. Memiliki stabilitas dan keamanan yang baik.

Manfaat:

  1. Menekan emisi debu secara efektif;
  2. Aman dan tidak beracun;
  3. Ramah lingkungan;
  4. Stabil dan dapat diandalkan.

  • Kontribusi Industri Manufaktur dalam Pertumbuhan Ekonomi Indonesia
    Kontribusi Industri Manufaktur di Indonesia sangat banyak sekali berperan di negri ini. Tapi ketahui dulu apa industri manufaktur itu?. Industri manufaktur adalah sektor industri yang berkaitan
  • Bahan Kimia Untuk Industri Kelapa Sawit
    Bahan kimia untuk kelapa sawit sebenarnya sangat banyak dan beragam, ada yang digunakan untuk produksi minyak goreng, ada pula untuk produksi Biodisel.. Industri kelapa sawit menggunakan
  • Bagaimana Batubara Terbentuk Dan Sebarannya Di Indonesia
    Bagaimana Batubara Terbentuk: Proses pembentukan batubara diawali dengan adanya tumbuhan yang hidup pada jutaan tahun yang lalu. Proses terbentuknya tumbuhan dan sisa sisa tumbuhan ini kemudian
  • Degreaser Pembersih Serba Guna
    Degreaser pembersih serba guna ialah larutan pembersih ampuh yang dirancang khusus untuk menghilangkan lemak dan minyak dari permukaan. Zat seperti lemak atau minyak mungkin sulit dihilangkan
  • Memahami Pentingnya Menggunakan Degreaser
    Memahami Pentingnya Menggunakan Degreaser sangat penting bagi yang berkepentingan terhadap perawatan. Kenapa penting, karena semua aspek yang dirawat memerlukan sitem kebersihan. Bahan yang paling efektif dalam
  • Pemurnian Air dengan Ultrafiltrasi: Keuntungan dan Aplikasinya
    Pemurnian Air dengan Ultrafiltrasi atau UF filter adalah alat yang berfungsi untuk mengolah air dengan menggunakan senyawa kimia. Tujuan dari proses ini adalah untuk memisahkan dua
  • Arti Simbol Bahan Kimia Berbahaya
    Arti Simbol Bahan Kimia berbahaya sering diabaikan oleh sebagian orang. Simbol zat kimia berbahaya sangat penting untuk diperhatikan dalam industri, laboratorium, dan pergudangan terutama industri makanan.