Lompat ke konten

Sistem Pengolahan Air Limbah Pertambangan

Dasar-dasar Pengolahan Air Limbah Pertambangan : Pengolahan air limbah sangat penting untuk aplikasi pertambangan. Digunakan dalam pemrosesan mineral untuk memulihkan logam berharga dari bijih atau pada industri batubara, air sangat penting bagi industri pertambangan. Namun, menggunakan air dengan cara ini menyebabkan kontaminan mineral dan padatan lainnya menumpuk di suplai air proses Anda. Hal ini menyebabkan air limbah pertambangan yang terkontaminasi tidak dapat digunakan kembali atau dikembalikan ke lingkungan karena masalah kesehatan masyarakat dan peraturan lingkungan tanpa pengolahan. Oleh karena itu, operasi penambangan perlu memiliki sumber air bersih yang konsisten dan andal agar bisnis tetap berjalan.

Sementara beberapa operator pertambangan mungkin memilih untuk membayar perusahaan luar untuk mengangkut air limbah, pengangkutan lumpur limbah tidak efisien dan mahal. Kolam retensi juga merupakan pilihan, tetapi kehilangan keefektifannya seiring waktu karena menjadi lebih kotor, yang menyebabkan nilai pengembalian investasi yang buruk. Yang terjadi malah pencemaran air. Cara yang mungkin lebih masuk akal adalah  mengolah air di tempat dengan bahan kimia dan metode penyaringan yang handal. Cara ini juga dapat menghasilkan beberapa manfaat, diantaranya:

    Penghematan biaya yang signifikan

    Kontrol penuh atas proses perawatan dan keberlanjutan jangka panjang

    Kemampuan untuk menggunakan kembali air setelah diolah

    Pemulihan air maksimum dengan solusi loop tertutup dan dekat

Hal ini terutama terjadi sekarang dengan meningkatnya permintaan litium dan logam lain yang digunakan dalam elektronik dan penyimpanan energi. Tantangan air dan energi perlu ditangani secara langsung untuk memastikan bahwa permintaan ini dipenuhi dengan operasi penambangan yang menguntungkan dan hemat energi.

Aplikasi Pencucian Mineral

Masalah Air Limbah Pertambangan

Meskipun diperlukan untuk pemrosesan mineral, dasar-dasar pengolahan air limbah pertambangan yang berhubungan dengan air yang memenuhi bijih dan sedimen lainnya menyebabkan sebagian batuan larut ke dalam air proses. Keasaman air kemudian akan meningkat karena meningkatnya jumlah logam dan sulfat yang mencemari air. Demikian juga pada proses Coal Dust Suppressant.

Proses ini menciptakan apa yang dikenal sebagai mining-influenced water (MIW), yang didefinisikan sebagai air yang telah dipengaruhi secara kimiawi oleh pertambangan atau pemrosesan mineral. Masalah terbesar dengan air yang dipengaruhi pertambangan meliputi:

  •     Drainase asam tambang
  •     Mengolah polusi bahan kimia
  •     Kontaminasi dan pencucian logam berat
  •     Sedimentasi dan erosi

Masalah apa pun dapat menyebabkan air Anda gagal mempertahankan standar peraturan yang berlaku, memaksa Anda untuk mengolahnya atau membuang air limbah dengan benar.

Mengapa Perlu Mengolah Air Limbah Tambang ?

Tanpa pengolahan air limbah yang tepat, ada beberapa tantangan terkait air yang dapat merusak kemanjuran lokasi pertambangan. Ini karena air limbah pertambangan dan tailing yang dihasilkan industri seringkali sangat asam dan mengandung padatan tersuspensi yang tinggi.

Masalah yang tetap ada dalam aplikasi penambangan yang tidak terkontrol meliputi:

    Limpasan asam dari drainase tambang dan tumpukan tailing

    Pencemaran air tanah

    Limbah yang sangat asin

    Toksifikasi akuifer

Masalah ini semakin intensif pada sektor pertambangan karena banyak pabrik tambang yang menguntungkan berada di daerah dengan persediaan air yang sudah tertekan. Kegiatan penambangan di tempat-tempat tersebut semakin memperburuk sedikitnya air tawar yang ada. 

Baik dari sudut pandang lingkungan maupun operasional, tindakan terbaik adalah mencegah kontaminasi ke sumber air luar dan menggunakan kembali air limbah pertambangan sebanyak mungkin dengan aman dengan instalasi pengolahan air limbah. Untungnya, melalui solusi pengolahan air limbah yang canggih, Anda bisa mendapatkan profit dari pemanfaatan limbah, Anda juga dapat menggunakan kembali air limbah pertambangan untuk proses kegiatan pertambangan, irigasi, dan bahkan air minum.

Cara Kerja Pengolahan Air untuk Operasi Pertambangan

Dalam hal pengolahan air untuk operasi penambangan, fokusnya adalah mengolahan limbah cair. Namun, air yang terkait dengan drainase tambang dan air hujan juga penting untuk diolah jika Anda ingin memaksimalkan efisiensi air.

Apa pun sumber air yang Anda olah, tujuan utamanya adalah menghilangkan logam, padatan, dan kontaminan lain dari air, serta mengembalikan air ke tingkat pH optimal. Mengobati air limbah pertambangan Anda memerlukan kombinasi bahan kimia dan filtrasi mekanis.

Pengatur pH

Salah satu hal pertama yang perlu Anda lakukan saat mengolah air limbah pertambangan adalah mengembalikan tingkat pH air yang optimal. Hal ini tidak hanya penting untuk menjaga kualitas air Anda, tetapi juga akan membantu logam terlarut untuk mengendap. Dengan menaikkan pH air, ion logam bermuatan positif akan bereaksi dengan ion hidroksida bermuatan negatif. Ini menghasilkan partikel logam padat dan tidak larut yang lebih mudah dikerjakan.

Digunakan dalam jumlah yang tepat, pengatur pH dapat membantu menurunkan keasaman air limbah pertambangan Anda, mengembalikannya ke tingkat pH yang lebih seimbang. Meskipun pH 7 secara teknis netral, sebaiknya kembalikan air tambang Anda ke pH 8 atau lebih sebelum melanjutkan dengan metode pengolahan lainnya.

Koagulan dan Flokulan

pengolahan limbah pertambangan
PT ICSA, penjernih air

Setelah mendapatkan tingkat pH air yang tepat, Anda dapat menggunakan koagulan dan flokulan dalam proses pengolahan untuk mengambil partikel yang memiliki logam kecil dan padatan tersuspensi di dalam air dan menggabungkannya menjadi gumpalan yang lebih besar. Ini membuatnya lebih mudah untuk disaring dan dihilangkan dengan cara mekanis.

Diformulasikan untuk berbagai aplikasi pemrosesan mineral, rangkaian flokulan dan koagulan ICSA CLEAR 1062. Produk dengan keunggulan khusus Flokulan polimer ICSA FLOCT 1062 kami hadir dalam bentuk emulsi bubuk & cair. Melalui berbagai rentang muatan & berat molekul, polimer kami terbukti sesuai dengan kebutuhan Anda akan laju pengendapan yang lebih cepat, kekeruhan yang lebih jernih untuk proses klarifikasi, atau penghilangan kadar air maksimum dari proses dewatering lumpur Anda.

Meskipun pengatur pH , koagulan , dan flokulan adalah bahan kimia utama yang digunakan untuk mengolah air limbah pertambangan, aplikasi tertentu memerlukan bahan bahan kimia tambahan untuk melindungi sistem Anda atau untuk membantu menyiapkan air untuk penyaringan. Ini dapat termasuk beberapa bahan kimia lainnya yang akan saling terintegrasi dengan beberapa bahan lainnya:

pengolahan limbah pertambangan
supplier bahan kimia
  • ICSA CLEAR 1026 
  • Produk dengan keunggulan Total padatan tersuspensi (TSS) & kekeruhan merupakan karakteristik air limbah yang dominan yang harus diselesaikan terlebih dahulu karena pengaruhnya terhadap aspek visual air limbah. ICSA CLEAR 1026 kami yang diformulasikan secara khusus sebagai koagulan organik, dibuat khusus agar sesuai dengan klarifikasi air limbah Anda untuk penghilangan TSS total anorganik melalui berbagai metode netralisasi muatan.

Total padatan tersuspensi (TSS) & kekeruhan merupakan karakteristik air limbah yang dominan yang harus diselesaikan terlebih dahulu karena pengaruhnya terhadap aspek visual air limbah. ICSA CLEAR 1063 kami yang diformulasikan secara khusus sebagai koagulan Inorganik, dibuat khusus agar sesuai dengan klarifikasi air limbah Anda untuk penghilangan TSS total Inorganik melalui berbagai metode netralisasi muatan.

  • ICSA FLOCT 1081

Produk dengan keunggulan khusus Flokulan polimer ICSA FLOCT 1081 kami hadir dalam bentuk emulsi bubuk & cair. Melalui berbagai rentang muatan & berat molekul, polimer kami terbukti sesuai dengan kebutuhan Anda akan laju pengendapan yang lebih cepat, kekeruhan yang lebih jernih untuk proses klarifikasi, atau penghilangan kadar air maksimum dari proses dewatering lumpur Anda.

Penyaringan

Setelah Anda mengoptimalkan kualitas air dengan bahan kimia yang tepat, metode penyaringan mekanis dapat menghilangkan partikel tersuspensi dan jenis bahan organik tertentu. Meskipun ada beberapa mesin yang berbeda untuk digunakan, jenis utama peralatan filtrasi mekanis adalah:

    Sentrifugal

    Filter Menekan

    Penekan Sabuk

Solusi Mengolah Air Limbah Pertambangan

Karena air limbah pertambangan bisa sangat bervariasi, ada solusi pengolahan limbah dan metode penyaringan mekanis dan ada metode kimiawi yang terstruktur. Setiap solusi memiliki tempat di aplikasi yang tepat.

Rangkaian Lengkap Teknologi Pengolahan Air Limbah meliputi: Proses Biologis , Desalinasi, Klarifikasi , Penguapan & Kristalisasi , Disinfeksi , Filtrasi , Pertukaran Ion , Pemisahan Membran , Pabrik Paket, Pengeringan & Penanganan Lumpur , dan Pembuangan Cairan bersih.

WeCreativez WhatsApp Support
Dapatkan bahan kimia berkualitas terbaik untuk industri Anda hanya di PT ICSA. Pilihlah solusi terbaik untuk kebutuhan kimia Anda sekarang!