30 Bahan Kimia dalam Makanan (Bahan Baik dan Berbahaya)

Bahan kimia dalam makanan

30 Bahan Kimia dalam Makanan (Bahan Baik dan Berbahaya)

Makanan yang Anda makan dapat memberikan begitu banyak efek bagi kesehatan Anda. Ada begitu banyak pilihan makanan yang Anda konsumsi hari ini. Makanan juga mengandung berbagai zat kimia dan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh Anda seperti vitamin, protein, mineral, dan karbohidrat. Selain nutrisi tersebut, makanan juga mengandung bahan kimia. Ada begitu banyak jenis bahan kimia yang digunakan dalam makanan yang digunakan industri makanan. Beberapa bahan kimia ini sebenarnya baik sementara beberapa yang lain dianggap buruk dan dapat membahayakan kesehatan. Di bawah ini adalah penjelasan singkat tentang jenis-jenis bahan kimia dalam makanan, mana yang buruk dan mana yang sebenarnya baik untuk Anda.

Bahan kimia dalam makanan yang Baik untuk kesehatan

Meskipun ada begitu banyak jenis zat kimia yang diproduksi oleh industri bahan kimia untuk makanan, yang digunakan dalam makanan akhir-akhir ini, tidak semuanya buruk untuk Anda. Beberapa bahan kimia dalam makanan sebenarnya baik dan dapat memberikan manfaat bagi kesehatan Anda meskipun nama bahan kimia ini mungkin membuat Anda takut pada awalnya. Di bawah ini adalah beberapa jenis zat kimia dalam makanan yang sebenarnya aman untuk Anda konsumsi.

1. Piridoksin

Bahan kimia dalam makanan

Zat kimia ini banyak didistribusikan ke pasaran oleh distributor bahan kimia, terdengar seperti zat kimia berbahaya yang dapat membakar kulit Anda atau bahan berbahaya yang dapat melelehkan wajah Anda. Sebenarnya, ini adalah nama kimia resmi yang digunakan untuk vitamin B6. Vitamin B6 adalah salah satu vitamin yang paling penting untuk tubuh Anda. Banyak sekali manfaat yang bisa Anda dapatkan dari vitamin B6. Vitamin B6 dapat meningkatkan kesehatan jantung, mengurangi risiko depresi, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, menjaga kesehatan sistem saraf, meningkatkan kesehatan ginjal, meningkatkan kesehatan kulit, dan mengontrol kadar glukosa dalam darah Anda. Jadi, lain kali Anda menemukan bahan kimia ini pada makanan Anda, Anda tidak perlu panik karena itu sebenarnya baik untuk tubuh Anda.

2. Ascorbyl palmitate

Bahan kimia lain yang datang dengan nama yang cukup menakutkan adalah ascorbyl palmitate. Anda mungkin berpikir bahwa bahan kimia ini adalah racun atau sesuatu yang dapat merusak kesehatan Anda. Tapi tahukah Anda bahwa ascorbyl palmitate sebenarnya adalah salah satu antioksidan yang terbuat dari kombinasi asam palmitat dan vitamin C? Betul sekali. Asam palmitat adalah jenis senyawa alami yang berasal dari lemak. Ascorbyl palmitate digunakan dalam makanan untuk mencegah pembusukan. Namun, begitu bahan kimia ini memasuki sistem tubuh Anda, ia akan terurai menjadi bagian-bagian yang membentuknya. Tubuh Anda akan menggunakan vitamin C dan akan langsung membakar lemak atau menyimpan energi yang disediakan olehnya.

3. Karboksimetil Selulosa

Karboksimetil Selulosa adalah bahan tambahan kimia yang digunakan pada industri makanan sebagai tambahan makanan untuk menstabilkan dan memperbaiki tekstur jenis makanan tertentu seperti jeli, atau bahkan es krim. Bahan kimia ini aman untuk tubuh Anda dan boleh saja Anda mengonsumsi makanan yang mengandung bahan kimia jenis ini. Karboksimetil Selulosa pada dasarnya adalah jenis karbohidrat yang berasal dari dinding sel tanaman. Dalam mensintesis bahan kimia ini, karbohidrat yang berasal dari dinding sel tumbuhan kemudian diolah dengan menggunakan asam asetat yang terdapat pada cuka. Bahan kimia ini tidak berbahaya bagi tubuh Anda karena tubuh Anda tidak akan memecah bahan kimia ini dan menyerapnya. Karboksimetil Selulosa hanya akan melewati sistem pencernaan Anda.

4. Castoreum

Beberapa jenis makanan produk industri makanan saat ini mungkin mengandung castoreum. Anda tidak perlu khawatir karena bahan kimia ini tidak berbahaya bagi tubuh Anda. Bahan kimia ini berasal dari kantung yang terletak di belakang castoreum. Meskipun jenis bahan kimia ini dapat ditemukan di beberapa makanan akhir-akhir ini, faktanya hanya sekitar 1.000 pon bahan kimia ini yang digunakan dalam makanan setiap tahunnya.

Bahan kimia yang banyak di supley oleh supplier bahan kimia ini tidak dianggap sebagai bagian penting dari makanan kita meskipun telah digunakan secara luas. Bahan kimia ini juga sangat mahal. Jenis bahan kimia ini biasanya digunakan untuk meningkatkan rasa pada makanan seperti es krim vanila.

5. Asam stearat

Asam stearat dapat ditemukan di hampir semua jenis lemak. Jenis asam lemak ini muncul secara alami di hampir semua jenis lemak yang digunakan dalam makanan akhir-akhir ini. Asam stearat juga ditambahkan ke dalam permen karet untuk mencegah pembusukan. Asam lemak ini dianggap sebagai lemak jenuh. Sebagian besar dari Anda mungkin tahu bahwa lemak jenuh buruk bagi kesehatan Anda. Namun jumlah asam stearat yang digunakan dalam makanan sebagai bahan tambahan makanan sangat sedikit sehingga Anda tidak perlu khawatir dengan risiko penyakit jantung saat mengonsumsi makanan yang mengandung bahan kimia jenis ini. Margarin dan shortening adalah dua jenis makanan yang biasanya menggunakan asam stearat.

6. Natamycin

Natamycin adalah jenis bahan kimia lain yang biasanya digunakan dalam makanan kita akhir-akhir ini. Jenis bahan kimia ini biasanya digunakan dalam makanan untuk mencegah pertumbuhan jamur dan jamur pada makanan. Namun, bahan kimia ini tidak dapat mencegah pertumbuhan bakteri dalam makanan. Jenis makanan yang paling umum menggunakan natamycin adalah keju. Natamycin ditambahkan pada keju untuk mencegah tumbuhnya jamur sehingga keju dapat bertahan lebih lama. Bahan kimia ini digunakan dalam makanan sebagai pengawet karena tidak akan mempengaruhi rasa makanan. Manfaat lain dari penggunaan natamycin sebagai pengawet adalah bahwa bahan kimia ini memiliki dampak yang rendah terhadap keasaman makanan.

7. Silikon dioksida

Silikon dioksida juga dikenal sebagai silika. Senyawa ini dianggap sebagai salah satu jenis senyawa kimia yang paling umum digunakan dalam industri makanan saat ini. Silikon dioksida merupakan senyawa kimia yang terjadi secara alami dan dapat ditemukan di banyak tempat seperti kerak bumi, tumbuhan, pasir, bahkan bebatuan. Silikon dioksida juga dapat ditemukan di tubuh Anda sendiri. Senyawa kimia ini digunakan dalam makanan untuk mencegah penggumpalan pada berbagai jenis produk makanan seperti garam.

WHO telah menganggap bahan kimia ini sebagai bahan kimia yang aman untuk digunakan dalam makanan beberapa dekade yang lalu. Penelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa senyawa kimia ini tidak akan menimbulkan efek racun bagi tubuh Anda dan akan dihilangkan dengan cepat dari tubuh Anda melalui ginjal Anda.

8. Ferrous glukonat

Jenis senyawa kimia ini biasanya ditemukan dalam suplemen zat besi. Ferrous glukonat berperan sebagai sumber zat besi. Namun, jenis senyawa kimia ini biasanya tercantum dalam buah zaitun hitam kalengan sebagai zat pewarna juga. Anda tidak perlu khawatir mengkonsumsi makanan yang mengandung senyawa kimia jenis ini karena aman untuk tubuh Anda. Apalagi senyawa kimia ini sebenarnya bisa memberikan manfaat kesehatan bagi tubuh Anda. Ferrous glukonat dapat membantu sel darah merah mensintesis dalam tubuh Anda dan mendukung metabolisme karbohidrat dalam tubuh Anda.

9. Glucono delta-lakton

Glucono delta-lactone adalah jenis bahan kimia yang biasanya digunakan dalam makanan untuk meningkatkan keasaman. Jenis senyawa kimia ini juga digunakan dalam makanan yang dipanggang sebagai bahan pengembang. Glucono delta-lactone dianggap sebagai bagian dari keluarga aditif (termasuk magnesium glukonat, asam glukonat, seng glukonat, dan natrium glukonat) yang cukup aman menurut penelitian yang dilakukan oleh CSPI. Jadi ketika Anda menemukan senyawa kimia ini tercantum pada makanan Anda, Anda tidak perlu panik.

10. Oksida

Sepintas, Anda mungkin mengira bahwa bahan kimia ini adalah bahan kimia yang berbahaya. Beberapa dari Anda mungkin panik ketika menemukan nama bahan kimia ini tercantum pada makanan Anda. Berikut kejutannya. Nama ini sebenarnya adalah nama kimia untuk air. Jadi, lain kali Anda menemukan oksidan tercantum pada makanan atau minuman Anda, jangan khawatir, itu hanya air.

Bahan Kimia dalam Makanan yang tidak ramah

Tidak semua bahan kimia dalam makanan Anda baik. Jadi, bahan kimia dalam makanan mungkin buruk bagi kesehatan. Beberapa di antaranya buruk dan dapat menyebabkan masalah kesehatan dalam jangka panjang. Sama seperti bahan kimia yang baik, ada berbagai bahan kimia buruk yang digunakan dalam berbagai jenis makanan akhir-akhir ini dan Anda mungkin tidak tahu bahwa bahan kimia ini buruk untuk Anda. Di bawah ini adalah beberapa bahan kimia buruk yang umum digunakan dalam berbagai jenis makanan akhir-akhir ini. Jika Anda menemukan bahan kimia ini atau salah satunya tercantum pada makanan Anda, Anda mungkin ingin mencegah makan makanan atau membatasi konsumsi makanan tertentu.

Bahan Kimia dalam Makanan yang tidak ramah

11. Sakarin

Sakarin adalah salah satu jenis aditif yang paling umum digunakan dalam produk makanan akhir-akhir ini. Aditif ini berfungsi sebagai pemanis yang dapat membuat makanan atau minuman Anda terasa lebih manis. Penggunaan sakarin dalam makanan masih kontroversial hingga saat ini. Ada banyak penelitian dan penelitian yang menunjukkan efek negatif konsumsi sakarin bagi kesehatan Anda. Beberapa ahli mengatakan bahwa sakarin mungkin aman untuk Anda dalam jumlah yang sangat kecil. Namun jika Anda mengonsumsi senyawa kimia ini secara terus menerus dalam jangka panjang, Anda mungkin berisiko mengalami berbagai masalah kesehatan. Beberapa masalah kesehatan yang mungkin disebabkan oleh konsumsi sakarin yang berlebihan termasuk kanker kandung kemih, diabetes, dan alergi. Sakarin dapat menyebabkan kanker kandung kemih karena senyawa kimia ini memiliki sifat karsinogen.

12. Aspartam

Ada begitu banyak pemanis buatan yang digunakan dalam makanan akhir-akhir ini. Pemanis buatan ini juga dikenal sebagai pengganti gula. Salah satu pemanis buatan paling umum yang dapat Anda temukan pada makanan akhir-akhir ini adalah aspartam. Pemanis buatan jenis ini biasanya digunakan dalam permen atau minuman ringan. Aspartam sebenarnya baik jika dikonsumsi dalam jumlah yang sangat rendah.

Padahal, pemanis buatan ini memiliki beberapa manfaat seperti rendah kalori, dapat meningkatkan cita rasa makanan, dan tidak merusak gigi. Namun, pemanis buatan ini juga dianggap sebagai excitotoxin yang tidak baik untuk kesehatan Anda. Aspartam juga dianggap sebagai karsinogen. Beberapa gejala yang mungkin timbul akibat terlalu banyak mengonsumsi aspartam antara lain sakit kepala, pusing, masalah perut, dan penglihatan kabur.

13. Bahan Kimia dalam Makanan Asesulfam kalium

Jenis pemanis buatan lainnya yang umum ditemukan dalam makanan Anda akhir-akhir ini adalah acesulfame potassium. Pemanis buatan ini diklaim 200 kali lebih manis dari gula biasa. Hal hebat lainnya tentang pemanis buatan ini adalah rendah kalori.

Pemanis buatan ini ditambahkan ke dalam berbagai jenis makanan dan minuman akhir-akhir ini seperti selai, permen karet, es krim, dan makanan penutup beku. Aspartam kalium juga digunakan dengan pemanis buatan lainnya, terutama aspartam, karena senyawa kimia ini dapat mengurangi kepahitan yang dihasilkan oleh aspartam. Beberapa penelitian dan penelitian menemukan bahwa acesulfame potassium bersifat karsinogenik dan dapat menyebabkan kanker payudara atau paru-paru.

14. Butil Hidrokuinon tersier

Butylhydroquinone tersier atau juga dikenal sebagai TBHQ dianggap sebagai bahan kimia lain yang umum ditemukan dalam makanan akhir-akhir ini dan mungkin berdampak buruk bagi kesehatan Anda. Pada dasarnya, TBHQ adalah senyawa kimia yang berfungsi sebagai aditif. Aditif ini ditambahkan ke makanan untuk mengawetkan berbagai jenis makanan olahan. Faktanya, TBHQ adalah antioksidan. Namun, berbeda dengan antioksidan alami yang sehat dan baik untuk tubuh Anda, TBHQ dianggap sebagai antioksidan dengan reputasi yang cukup kontroversial.

TBHQ digunakan dalam berbagai jenis makanan hari ini. Aditif ini biasanya digunakan dalam lemak, baik itu lemak hewani atau minyak nabati. Sebagian besar makanan olahan saat ini menggunakan lemak yang mengandung TBHQ. Makanan olahan tersebut antara lain mie, kerupuk snack, makanan beku, bahkan makanan cepat saji. TBHQ juga biasanya digunakan dalam produk ikan juga karena aditif ini dapat mengawetkan ikan dengan cara yang lebih efektif. Namun, jika Anda mengkonsumsi aditif ini dalam jumlah besar dan dalam jangka panjang, dapat menyebabkan tumor perut dan masalah kesehatan lainnya.

15. Natrium nitrat

Bahan kimia umum lainnya yang ditambahkan ke makanan Anda akhir-akhir ini adalah natrium nitrat. Natrium nitrat sebenarnya adalah garam yang biasanya ditambahkan ke berbagai makanan seperti bacon, hot dog, atau daging yang diawetkan lainnya. Natrium nitrat digunakan dalam makanan ini karena jenis garam ini dapat membantu mengawetkannya. Natrium nitrat juga biasanya digunakan dalam daging olahan untuk mencegah pertumbuhan bakteri juga.

Meskipun natrium nitrat dapat membantu mengawetkan berbagai jenis makanan, senyawa kimia ini dapat menyebabkan masalah kesehatan jika dikonsumsi terlalu banyak. Natrium nitrat dianggap sebagai salah satu bahan kimia yang dapat menyebabkan kanker pada orang dewasa pada anak-anak. Jadi, lain kali Anda menemukan natrium nitrat pada makanan Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk berhenti mengkonsumsi makanan tersebut.

16. Sulfit

Sulfit adalah bahan kimia lain yang umum digunakan dalam makanan akhir-akhir ini sebagai pengawet. Sulfit pada dasarnya adalah garam anorganik yang dapat membantu memperpanjang umur simpan makanan tertentu. Sulfit dapat membantu mencegah pertumbuhan bakteri dalam makanan dan dapat menjaga stabilitas pada obat-obatan tertentu. Ada begitu banyak jenis makanan yang menggunakan sulfit akhir-akhir ini. Pada dasarnya, sulfit dianggap aman bagi Anda jika dikonsumsi dalam jumlah rendah. Senyawa kimia jenis ini tidak akan menimbulkan masalah kesehatan jika dikonsumsi, bahkan dalam jangka panjang.

Namun, beberapa orang mungkin memiliki alergi terhadap sulfit dan jika orang-orang ini mengonsumsi makanan yang mengandung sulfit, itu dapat memicu alergi mereka. Gejala paling umum yang mungkin terjadi pada orang yang alergi terhadap bahan kimia ini karena mengonsumsi makanan yang mengandung sulfit adalah kesulitan bernapas. Jadi jika Anda didiagnosis alergi terhadap bahan kimia ini, sebaiknya hindari mengkonsumsi makanan yang mengandung sulfit.

17. Kalium bromat

Kalium bromat mungkin merupakan salah satu bahan kimia yang tidak pernah Anda sadari dalam makanan sehari-hari Anda. Bahan kimia ini biasanya digunakan dalam tepung. Itu sebabnya Anda mungkin menemukan jenis tepung yang disebut tepung bromat. Sebagian besar makanan saat ini yang terbuat dari tepung biasanya menggunakan tepung bromat. Anda mungkin mengkonsumsi tepung bromat sepanjang hidup Anda tanpa Anda sadari. Tepung bromated biasanya digunakan untuk membuat roti. Tepung bromat lebih baik daripada tepung biasa karena kalium bromat dalam tepung jenis ini dapat meningkatkan kerja gluten dalam tepung.

Hasilnya, adonan yang dibuat menggunakan tepung bromat memiliki volume yang lebih banyak dan dapat mengembang lebih tinggi. Menggunakan kalium bromat pada tepung dianggap aman. Namun, jika Anda menggunakan terlalu banyak kalium bromat dalam makanan Anda atau jika Anda mengonsumsi terlalu banyak makanan yang mengandung kalium bromat dalam jumlah tinggi, Anda mungkin memiliki risiko kanker yang lebih tinggi.

18. Propilen glikol

Jenis bahan kimia lain yang biasa digunakan dalam makanan sebagai pengawet adalah propilen glikol. Bahan kimia ini umumnya dikenal sebagai antibeku. Bahan kimia ini digunakan dalam berbagai makanan, terutama dalam produk susu. Jika digunakan dalam produk susu, propilen glikol dapat mengentalkan susu, keju, atau produk susu lainnya. Bahan kimia ini juga biasanya digunakan dalam saus salad.

Meskipun FDA menganggap propilen glikol aman, bahan kimia ini dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan jika dikonsumsi dalam jumlah berlebihan. Masalah kesehatan yang mungkin disebabkan oleh bahan kimia ini termasuk reaksi alergi, iritasi kulit, penyakit hati, dan masalah ginjal.

19. Butana

Butana adalah jenis senyawa kimia lain yang umum digunakan dalam makanan akhir-akhir ini. Senyawa kimia ini biasanya digunakan dalam nugget ayam untuk menjaga rasa nugget ayam tetap segar. Jadi jika Anda suka makan chicken nugget, Anda sudah mengkonsumsi butana tanpa Anda sadari. Butana dikenal sebagai karsinogen dan dapat menyebabkan kanker jika dikonsumsi terlalu banyak dalam jangka panjang.

20. Monosodium Glutamat

Monosodium glutamat atau juga dikenal sebagai MSG mungkin salah satu penambah rasa paling populer yang digunakan dalam makanan akhir-akhir ini. Senyawa kimia ini dapat ditemukan pada berbagai makanan, terutama makanan olahan seperti mie instan, makanan ringan, atau bahkan biskuit kerupuk. MSG juga digunakan sebagai bahan dalam banyak produk penyedap komersial yang dapat ditemukan dengan mudah di pasaran saat ini. dalam jumlah tinggi, MSG dapat menyebabkan sakit kepala. MSG juga dapat menyebabkan masalah kesehatan yang lebih serius seperti masalah jantung, kerusakan saraf, dan kejang.

Dengan demikian, bahan kimia yang tidak ramah benar-benar berbahaya bagi kesehatan. Lebih baik kita menjaga kesehatan dengan memilih makanan sehat tanpa bahan kimia.